Erdogan Mencoba Mempermainkan AS dan Rusia Dengan Politik Dua Kaki

Banyak ahli tidak memahami dengan jelas rencana dimulainya kembali “geopolitik neo Ottoman” oleh Rezim Erdogan di Turki.

saat ini di Ankara karena mereka mencoba melihat negara itu dari perspektif dualistik murni, dengan asumsi oposisi “Eurasia vs. Barat”. Namun nyatanya, Ankara justru berencana untuk menegaskan dirinya sebagai kekuatan berdaulat dengan zona pengaruhnya sendiri, yang meliputi wilayah Mediterania, Timur Tengah, dan Asia Tengah. Dalam game ini, AS, Rusia, dan bahkan Cina dapat menjadi sekutu atau musuh tergantung pada situasi tertentu. Turki bermain untuk dirinya sendiri. Dalam hal mengenai perebutan pengaruh di Asia Tengah, Rusia dan Turki saling bermusuhan satu dan lainya.

Faktanya, hanya sedikit negara di dunia yang memiliki kepentingan yang saling bertentangan seperti antara Rusia dan Turki, terutama yang berkaitan dengan perselisihan mereka di Asia Tengah. Dalam beberapa tahun terakhir, Ankara telah mengalihkan pandangan pengaruhnya ke Asia Tengah, mengambil pandangan yang berbeda dan ambisius ke arah Timur.

Memang, Asia Tengah secara bertahap menjadi wilayah yang menarik bagi Turki hampir sama pentingnya dengan Mediterania itu sendiri. Di antara negara-negara yang paling menarik “untuk dijadikan sasaran” dalam rencana Turki adalah Kazakhstan, Uzbekistan, Kirgistan, dan Turkmenistan.

Tujuannya adalah untuk membentuk aliansi internasional utama antara negara-negara yang berdarah etnis Turki yang sama, memproyeksikan kekuatan dan pengaruh untuk mengkonsolidasikan “ruang regional” Turki. Namun, untuk itu, taruhan Erdogan tampaknya adalah konfrontasi melawan kelompok etnis berbahasa Rusia  yang mendiami negara-negara yang sama ini.

Baca Juga:  Ingat Akhirat, Jenderal Gatot Nurmantyo Tolak Jadi Presiden

Dengan demikian, konflik kepentingan muncul berhadapan dengan Rusia, yang ingin terus mempertahankan pengaruhnya di seluruh negara bekas pecahan Uni Soviet.

Kedua negara telah berjuang dalam perselisihan yang semakin sengit untuk mendapatkan pengaruh di wilayah tersebut. Refleksi dari perselisihan ini dapat dilihat dalam perang Nagorno-Karabakh, misalnya, tetapi juga dalam situasi “damai”, seperti ketegangan komersial dan budaya yang terus-menerus. Rusia adalah mitra dagang yang hebat untuk setiap Negara di kawasan itu, sementara Turki hanya mencapai status mitra dagang teratas dengan Turkmenistan.

Di sisi lain, Ankara banyak berinvestasi dalam soft power dan industri budaya, membangun sekolah-sekolah Turki di seluruh Asia Tengah dan mencoba menjadikan Dewan Turki sebagai organisasi dengan agenda budayanya sendiri, menciptakan kekuatan oposisi terhadap Rusia.

Mengingat supremasi militer Rusia dan pengaruh komersial, Turki telah berinvestasi dalam industri budaya nasionalis, menempa “identitas Ras Turki internasional” untuk mencoba merusak warisan pasca-Soviet di Asia Tengah. Dalam taktik ini juga dimungkinkan untuk menyaksikan dukungan keuangan dan politik Ankara untuk gerakan “fobia Rusia” di negara-negara kawasan, terutama Kazakhstan, di mana aktivis ultra-nasionalis baru-baru ini dikenal karena menuntut penghapusan total bahasa Rusia.

Ini sudah merupakan skenario yang sangat menyedihkan, tetapi sekarang bisa menjadi lebih buruk, mengingat kemungkinan eskalasi militer dalam ketegangan. Dengan tersebarnya warga Afghanistan ke negara-negara Asia Tengah lainnya, seluruh kawasan telah menjadi lingkungan yang subur bagi munculnya jalur baru bagi terorisme internasional. Selama berbulan-bulan, think tank Amerika telah menyarankan agar Washington mendirikan pangkalan militer di negara-negara Asia Tengah lainnya untuk menghentikan terorisme agar tidak maju setelah perang di Afghanistan berakhir.

Baca Juga:  Turki Mulai Gerah Dengan Dukungan Rusia Untuk Kaum Kurdi

Mempertimbangkan dampaknya terhadap kepentingan Rusia, Turki – yang juga merupakan bagian dari NATO – pasti akan mendukung tindakan tersebut dan memanfaatkan konteks militerisasi untuk membuat pangkalannya sendiri juga. Apakah taktik seperti itu benar-benar akan berfungsi untuk memerangi terorisme atau tidak, kami tidak dapat mengatakan saat ini, tetapi tentu saja itu bukan jalan terbaik untuk mencapai perdamaian internasional, mengingat skenario provokasi yang tidak perlu di lingkungan strategis Rusia.

Bagi Ankara, mendukung pengerahan pangkalan militer AS di Asia Tengah akan menjadi langkah yang mengerikan. Jika Erdogan benar-benar ingin memproyeksikan negaranya sebagai kekuatan berdaulat dan “pemilik” ruang regionalnya sendiri, bekerja sama dengan Washington untuk melemahkan Rusia dalam masalah regional murni adalah kesalahan taktis.

AS tidak pernah mengubah rencananya untuk tetap menjadi kekuatan polisi global, hanya membalikkan beberapa rencana dan memikirkan taktik baru. Meninggalkan Afghanistan menguntungkan karena perang kalah, tetapi ini juga merupakan dalih bagi pangkalan baru untuk ditempatkan di Amerika Tengah – dan, bahkan lebih strategis, lebih dekat ke Rusia.

Dengan mendukung ini, Turki juga akan merusak kepentingannya sendiri dan menciptakan ketegangan militer yang tidak perlu dengan Moskow.

Sebagai Info, dilihat dari sejarah. Sejak kekaisaran Prusia sampai Ottoman Turki, Etnis Turki dan Rusia tidak sering perang dan tidak pernah akur.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan