Erdogan Tetap Keukeh Dengan Rencana Pembangunan Kanal Istanbul

Kecelakaan baru-baru ini di Terusan Suez digunakan oleh pemerintah Turki dalam upaya untuk mengekang reaksi kemarahan terhadap mega-proyek Terusan Istanbul atau Kanal Istanbul.

Proyek kanal ini akan menghubungkan Laut Marmara dengan Laut Hitam tanpa melewati lagi Selat Bosphorus. Kanal Istanbul, yang didukung oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, dikabarkan bertujuan untuk membuat jalur pelayaran alternatif guna melindungi Istanbul dari ancaman baik kecelakaan maupun serangan militer. \

Di bawah perjanjian Montreux yang ditekan pada masa Mustafa Kemal Attaturk, Turki dipaksa untuk mengizinkan kapal asing baik niaga maupun militer untuk melintas di Selat Bhosporus tanpa terkecuali. Selat itu memang wilayah Turki, namun dengan perjanjian Montreux, selat itu menjadi milik internasional yang siapa saja boleh melintas tanpa biaya dan harus dijamin keamananya oleh Turki.

Turki telah menyetujui rencana pembangunan Kanal Istanbul yang baru, kata Menteri Lingkungan Hidup Murat Kurum pada 27 Maret. Perkembangan ini terjadi setahun setelah tender diadakan oleh Turki untuk rekonstruksi dua jembatan bersejarah di Istanbul.

Menteri Transportasi dan Infrastruktur Turki Adil Karaismailoglu membela rencana Presiden Erdogan: “Terusan Istanbul akan menjadi komponen terpenting dari Koridor Tengah, jalur perdagangan yang menghubungkan Eropa dan Asia”.

“Koridor Tengah” dimulai dari wilayah Turki dan berlanjut melalui Kaukasus dan Laut Kaspia, Turkmenistan, Kazakhstan, berakhir di China.

Menurut surat kabar Yeni Şafak, “Koridor Tengah”, bagian dari proyek “Satu Sabuk, Satu Jalan” (OBOR), akan menjadi “jalur perdagangan yang paling aman dan paling hemat biaya”.

Baca Juga:  Sampah Angkasa Jatuh di Madura

Membandingkan Rute Laut Utara dengan Rute Tengah, ia mendukung yang terakhir, yang lebih menarik dalam hal kondisi iklim dan berjarak sekitar 2 ribu kilometer dan 15 hari lebih pendek daripada rute laut.

Pada saat yang sama, Karaismailoglu mencatat besarnya volume investasi Turki dalam pengembangan proyek ini, serta peluang komersial dan ekonomi yang besar bagi Turki dan negara-negara Asia Tengah yang terbuka berkat Koridor Tengah.

“Kami akan membuat jalur logistik teraman di dunia. Baik negara kita maupun ekonomi dunia tidak akan terpengaruh oleh keresahan apapun, ”tegasnya.

Proyek Kanal Istanbul diumumkan oleh presiden Turki pada tahun 2011, setelah kegagalan membangun pipa minyak yang akan menghubungkan Laut Hitam dan Mediterania. Kedua proyek tersebut didasarkan pada perkiraan peningkatan transportasi minyak dari Kaspia ke Laut Hitam dan oleh karena itu dari Laut Hitam melalui Bosphorus. Namun, perkiraan, yang diprediksi oleh S&P Platts, tidak dikonfirmasi, karena produksi yang lebih rendah dari perkiraan dari ladang minyak Kazakhstan.

Dengan demikian, Erdogan berencana untuk menyandera semua navigasi internasional melalui Selat ke Laut Aegea dan Laut Hitam, memberlakukan tarif transit yang akan dia tetapkan atau ubah, sesuai dengan kepentingan Turki.

Proyek Kanal Istanbul telah dikritik karena dampak lingkungannya di wilayah tersebut tetapi juga karena biayanya, terutama karena lira Turki sedang runtuh dan inflasi di negara itu bergerak dengan kecepatan yang tidak terkendali. Anggaran Kanal Istanbul diperkirakan mencapai $ 9,2 miliar.

Channel Militermeter

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan