Filipina Geser 8 Unit Meriam Howitzer Buatan Israel ke Mindanao

Angkatan Darat Filipina (PA) pada hari Rabu mengadakan upacara pengiriman untuk dua baterai atau delapan unit meriam self-propelled 155mm Autonomous Truck Mounted Howitzer System (ATMOS) yang baru diperoleh dari Israel untuk beraksi di daerah konflik di Mindanao, melawan sel teroris ISIS dan pemberontak ekstremis Islam.

Juru bicara PA, Kolonel Xerxes Trinidad, dalam sebuah pernyataan Kamis, mengatakan pejabat Departemen Pertahanan Nasional (DND), Wakil Sekretaris Jose C. Faustino Jr., memimpin upacara pelepasan yang berlangsung di Grandstand Angkatan Darat Filipina di Benteng Bonifacio.

“Aset-aset ini dianggap sebagai pengubah permainan karena mereka pasti akan mendukung operasi keamanan internal Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk kemenangan yang menentukan melawan musuh-musuh negara. Kami optimis dengan kemampuan Anda. Oleh karena itu, kami berharap Anda akan berkontribusi secara signifikan pada upaya perdamaian kami di semua wilayah yang terkena dampak konflik yang akan Anda tempatkan,” kata Faustino kepada anggota Batalyon Artileri Lapangan “Guntur Bergulir” ke-10 (155-SP).

Batalyon Artileri Lapangan 10 adalah induk atau unit utama yang bertugas untuk mengoperasikan dan memelihara 12 senjata self-propelled ATMOS yang baru diperoleh yang dibagi menjadi tiga baterai yang masing-masing terdiri dari empat howitzer.

Batalyon “Rolling Thunder” diaktifkan pada Juni 2022. Sementara itu, kepala PA, Letnan Jenderal Romeo S. Brawner Jr., meminta pasukan Batalyon Artileri Lapangan 10 untuk lebih meningkatkan kompetensi inti mereka sehingga mereka dapat “beroperasi secara efektif dan efisien dan memelihara” sistem senjata pengubah permainan Angkatan Darat.

Baca Juga:  Korea Selatan Akan Bikin Kapal Induk Pertamanya

Trinidad, dalam wawancara terpisah, mengatakan bahwa senjata self-propelled ATMOS 155mm “mudah digunakan bahkan di medan yang tidak rata dan senjata yang dipasang di truk tidak ditarik.”

Dia menambahkan bahwa senjata baru ini memiliki jangkauan maksimum 41 kilometer tergantung pada jenis amunisi yang digunakan dan memiliki “ketepatan target hingga radius 10 kilometer.”

Trinidad sebelumnya mengatakan sistem howitzer ATMOS 155mm adalah senjata “tembak-dan-scoot” yang dapat digunakan dengan cepat di medan yang berat.

“Senjata itu menggabungkan metode peletakan senjata berbasis ‘sistem navigasi inersia’ (INS) dan pemuat otomatis,” tambahnya.

PA menerima 12 unit howitzer ATMOS pada Desember 2021 dari perusahaan pertahanan Israel Elbit Systems.

Potongan artileri self-propelled diperoleh di bawah Horizon 2 dari Rencana Modernisasi Angkatan Bersenjata Revisi Filipina. Nilainya PHP2,4 miliar.

Sistem howitzer ATMOS 155mm akan menambah howitzer penarik 155mm yang ada yang dioperasikan oleh Resimen Artileri Angkatan Darat.