Hari ke-21 Perang Ukraina: Rusia Kembali Temukan Lab Senjata Kimia Amerika Serikat

Hari-hari terakhir operasi militer Rusia di Ukraina ditandai dengan keberhasilan signifikan dari pasukan gabungan Federasi Rusia, DPR (Donest) dan LPR (Lukhans). Terlepas dari kenyataan bahwa kedua belah pihak yang bertikai sudah menderita dan kekuatan keduanya mereka menipis.

Unit-unit DPR dengan dukungan senjata berat Rusia terus bergerak maju di kota Mariupol. Pertempuran telah mendekati Pabrik Baja Azovstal.

Pasukan Rusia dan DPR maju dari arah barat dan timur, bertujuan untuk memecah unit pertahanan Militer Ukraina (UAF) menjadi dua bagian. Ada beberapa tanda yang jelas dari runtuhnya pertahanan dan hilangnya komando umum unit pertahanan Angkatan Bersenjata Ukraina di kota itu.

Setelah wilayah pinggiran kota benar-benar diamankan oleh DPR dan tentara Rusia, evakuasi massal warga sipil terus berlanjut.

Perkembangan militer di garis depan Donbass tampaknya masih mengikuti rencana komando militer Rusia. Pasukan gabungan Rusia menahan diri sampai ada evakuasi warga sipil.

Unit DPR menguasai pemukiman Mikhaylovka, Stavki, Vasilevka dan pertempuran jalanan berlanjut di pemukiman Verkhnetoretskoye di barat daya Gorlovka.

Di selatan Donetsk, tentara DPR menduduki pemukiman Stepnoye dan Taramchuk. Pasukan DPR mendorong garis depan menjauh dari daerah pemukiman di Dokuchaevsk.

Bentrokan di dekat desa Maryinka berlanjut. UAF berusaha untuk menyelamatkan posisi mereka di selatan jalan raya Marinka-Kurakhovo dan memberikan perlawanan keras kepada DPR.

Ugledar tetap di bawah kendali UAF, tetapi dilaporkan telah terjadi penarikan beberapa unit Batalyon dari kota itu. Di sepanjang jalan raya E50, pasokan bala bantuan militer untuk kelompok pertahanan berlanjut dari kota Dnipro.

Baca Juga:  Rusia Sukses Uji Rudal Anti Satelit, Amerika Panik

Bentrokan sengit di dekat Avdiivka dan Popasnaya berlanjut.

Di daerah Severodonetsk-Lisichansk, kelompok LPR melanjutkan operasi ofensif yang sukses. Pertempuran di pinggiran barat laut, timur laut, dan timur kota Severodonetsk terus berlanjut. Tapi pasukan DPR belum masuk ke kota-kota.

Di wilayah Izyum—Balakleya, pertempuran berlanjut di tepi selatan Sungai Donets dan di distrik selatan Izyum. AFU menghancurkan beberapa jembatan dan bersiap untuk mundur ke aglomerasi Slavyansk-Kramatorsk.

Di wilayah Kharkov, unit-unit Federasi Rusia menekan artileri AFU di pendekatan timur laut ke kota.

Fasilitas militer UAF di wilayah Kharkov rusak parah akibat serangan roket dan artileri Rusia. Posisi artileri AFU di Shishkovka terkena.

Sebelumnya, tembakan artileri Angkatan Darat Rusia menghancurkan posisi penembakan AFU di Saltovka Utara dan Timur. Tembakan UAF dari posisi ini berhenti.

Fasilitas lain yang terkait dengan program AS tentang pengembangan virus dan bahan kimia berbahaya ditemukan di dekat desa Merefa.

Setelah banyak serangan rudal taktik Tochka-U Ukraina terhadap warga sipil di DPR dan LPR, pada 17 Maret, roket Rusia menghancurkan pangkalan amunisi militer artileri 732 Ukraina di kota Sarny di wilayah Rivne, tempat rudal disimpan.

Di dekat Kiev, serangan balik UAF di Gostomel dan Bucha ternyata virtual. Pasukan terjun payung Rusia berhasil memaksa Sungai Irpen, mendapatkan pijakan di pantai timur. Perluasan jembatan direncanakan.

Baca Juga:  Vietnam Terima Barch Kedua MBT T-90 dari Rusia

Di daerah Nikolaev ada bentrokan di utara kota. Serangan uAF ke arah Kakhovskaya berhasil dipukul mundur Rusia.

Kekuatan pihak yang bertikai secara proporsional habis. Setelah keberhasilan taktis, tentara Rusia dan L/DPR dipaksa untuk fokus pada garis depan yang paling penting, di Mariupol dan di kota Severodonetsk.

Di wilayah lain, pasukan Rusia secara aktif menggunakan artileri dan penerbangan untuk menekan posisi menembak dan benteng UAF. Untuk bagian mereka, unit Ukraina hampir menghabiskan potensi pertahanan mereka. Tindakan ofensif pasukan Kiev tampaknya hanya mungkin dilakukan di daerah Nikolaev dan untuk melakukan terobosan potensial ke Barat dari garis depan timur, di mana kelompok utama mereka berada di bawah ancaman pengepungan operasional. Masing-masing pihak mencari solusi atas berkurangnya kekuatan dan sarana dengan caranya sendiri. Rusia menarik unit tambahan dari wilayah pusatnya. Ukraina memaksa mobilisasi warga sipil dan menerima sejumlah besar senjata dari negara-negara NATO.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan