Inggris dan Jerman, Akan Menyiagakan Kapal Perang di Kawasan Indo-Pasifik

Kapal Induk HMS Queen Elizabeth AL Inggris (Steve Parsons/AFP via Getty Images)

Menteri pertahanan Jerman dan Inggris Raya telah berjanji untuk mempertahankan kehadiran militer mereka masing-masing di kawasan Indo-Pasifik, sembari menguraikan rencana pengerahan militer mereka, pada pertemuan keamanan regional di Singapura.

Ben Wallace dari Inggris dan Oscar Pistorius dari Jerman berbicara di pleno masing-masing selama Dialog Shangri-La di Singapura, sebuah acara yang diselenggarakan oleh International Institute of Strategic Studies yang berlangsung 2-4 Juni.

Wallace mengatakan bahwa Angkatan Laut Kerajaan akan mengerahkan kapal induk lain dan kelompok penyerang yang menyertainya ke wilayah tersebut pada tahun 2025, menyusul penyebaran kapal induk HMS Queen Elizabeth ke wilayah tersebut pada tahun 2021.

Dia juga menyoroti penyebaran permanen kapal patroli lepas pantai HMS Tamar dan HMS Spey ke Indo-Pasifik. Kedua kapal tersebut tiba di wilayah tersebut pada tahun 2021 dan sejak itu telah melakukan 16 kunjungan pelabuhan dan 20 latihan regional.

Kapal-kapal itu juga terlibat dalam misi dunia nyata seperti pemantauan sanksi di Laut China Timur dan penanggulangan bencana setelah tsunami di Tonga.

Wallace juga mengutip kebangkitan China yang “mendefinisikan zaman” sebagai tantangan terbesar bagi kawasan itu, memperingatkan bahwa “tidak ada masalah global paling mendasar kita yang dapat diselesaikan tanpa keterlibatan dengan China.”

“Baik itu perubahan iklim, ketahanan energi dan pangan, stagnasi ekonomi, regulasi teknologi, proliferasi nuklir,” katanya, “kita juga harus berbicara dengan jelas dan mengakui bahwa ada juga tantangan dari ‘peningkatan’ itu — penangkapan ikan ilegal, ketegangan di perairan teritorial , sengketa kedaulatan dan diplomasi utang.”

Baca Juga:  Turki Bantu Penyempurnaan Rudal S-400 Rusia Dalam Memburu F-16 dan F-35

Sementara itu, Pistorius mengonfirmasi dalam pidatonya bahwa Jerman akan mengirim fregat dan kapal pemasok ke kawasan Indo-Pasifik pada tahun 2024. Sebuah fregat Jerman melakukan pengerahan serupa pada tahun 2021, sementara pesawat tempur multiperan Eurofighter melakukan pengerahan ke wilayah tersebut. tahun lalu, mengikuti latihan pertempuran udara skala besar di Australia dan mengunjungi beberapa negara lokal lainnya.

Dia juga mendesak penghormatan terhadap Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut dan mendukung prinsip kebebasan navigasi, yang “dapat dan harus dilakukan melalui sarana non-militer” untuk sebagian besar. Sebagai contoh, dia menyoroti partisipasi Jerman dalam Perjanjian Kerjasama Regional untuk Memerangi Pembajakan dan Perampokan Bersenjata terhadap Kapal di Asia, sebuah perjanjian internasional yang disebut ReCAAP.

“Jerman juga siap mendukung semua upaya untuk mempromosikan langkah-langkah pembangunan kepercayaan bilateral atau multilateral seperti pra-pemberitahuan latihan, undangan bersama untuk berpartisipasi dalam latihan, kunjungan lokasi bersama, inspeksi instalasi militer atau perjanjian pengendalian senjata,” kata Pistorius, menyambut baik tawaran pemerintahan Biden untuk mengadakan negosiasi dengan Rusia dan China tentang pengendalian senjata nuklir tanpa prasyarat.