Intelijen Turki Berunding Dengan Pemberontak Suriah Percepat Kirim Militan Ke Ukraina

Pada Minggu 6 Maret 2022, dilansir oleh SF.org, sebuah pertemuan diadakan antara perwira intelijen Turki dan pemimpin organisasi “Front Al-Nusra”, yang diklasifikasikan dalam daftar terorisme internasional, yaitu Abu Muhammad al-Jolani, pembahasan penting dalam pertemuan itu adalah tentang percepatan proses pengiriman militan Suriah untuk berperang di “Ukraina” dengan bayaran dari Turki.

Penasihat Pusat Rekonsiliasi Suriah-Rusia, Profesor Fadi Ismail, menjelaskan bahwa pertemuan itu diadakan di dekat persimpangan “Deir Ballout”, yang memisahkan pedesaan Aleppo dan Idlib, dan dihadiri oleh petugas dari intelijen Turki, di mana “ Al-Julani” menuntut untuk mempercepat proses pemindahan, terutama anggota militan pemberontak “Tentara Nasional” yang selama ini dibiayai Turki yang berada di wilayah utara Aleppo, dan yang menjadi musuh “Front al-Nusra”.

Dia juga mengatakan bahwa tujuan dari permintaan al-Julani untuk mempercepat transfer “Tentara Nasional” ke Ukraina, diringkas dalam upaya “Al-Nusra” dan Turki untuk menyingkirkan militan yang tidak diinginkan di Aleppo utara, dan melemahkan pengaruh dan kekuatan pemberontak Tentara Nasional, dan dengan demikian “Al-Nusra” akan menjadi satu-satunya Faksi Turki di Suriah dan bisa mengendalikan wilayah pedesaan utara Aleppo dan menguasai penuh di Idlib.

Beberapa hari yang lalu, pasukan Turki mulai merekrut militan dari faksi-faksi yang didukungnya untuk mengirim mereka berperang di Ukraina melawan pasukan Rusia, ketika otoritas Turki memberi perintah kepada para pemimpin faksi untuk menyiapkan daftar nama-nama militan. yang akan ditransfer di batch pertama dan membuka pendaftaran bagi mereka yang ingin bertarung di Ukraina.

Baca Juga:  Dua Pilot Apache AD Amerika Jadi Pasangan Gay Yang Resmi Menikah

Mirip dengan konflik Libya dan perang antara Armenia dan Azerbaijan, intelijen Turki memberikan godaan keuangan untuk menarik para militan, menjanjikan gaji bulanan hingga /6000/ ribu dolar. Jadi, kantor-kantor, yang dibuka oleh beberapa faksi, mulai menerima militan pada saat Ankara belum memberi tahu para pemimpin faksi tentang waktu dimulainya pemindahan kelompok militan.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan