Israel Cabut Tuduhan Terorisme Pada Ahmad Manasra, Pemuda Palestina Yang Dizalimi Selama 7 Tahun

Pengadilan ISraeli telah mencabut tuduhan “terorisme” terhadap Ahmad Manasra, yang telah ditahan secara tidak sah selama tujuh tahun oleh tentara Israel dalam keadaan yang mengerikan dan saat ini menderita masalah kesehatan mental yang serius, situs berita The New Arab mengatakan dalam sebuah laporan Rabu malam.

Sidang Manasra diadakan di pengadilan distrik Beer Sabaa (Beersheva) sebelumnya pada hari yang sama di tengah meningkatnya seruan untuk pembebasannya.

Manasra ditangkap oleh pasukan Israel pada tahun 2015 ketika dia berusia 13 tahun karena dugaan keterlibatannya dalam serangan pisau yang dilakukan oleh sepupunya yang berusia 15 tahun, Hasan Manasra, di lingkungan Yerusalem Timur. Hasan Manasra ditembak mati oleh polisi Israel, sementara Ahmad Manasra terluka parah oleh massa Israel dan dilindas oleh seorang pengemudi Israel, tengkoraknya retak dan pendarahan internal.

Ahmad Manasra awalnya dijatuhi hukuman 12 tahun penjara, kemudian dikurangi menjadi sembilan tahun, karena bersama sepupunya, yang diduga menikam dua pemukim Israel di dekat pemukiman ilegal Pisgat Zeev di Yerusalem Timur yang diduduki, setelah menyelesaikan perawatannya di rumah sakit. Meskipun tidak berpartisipasi dalam serangan itu, yang diakui pengadilan, Ahmad Manasra didakwa dengan percobaan pembunuhan.

Media Palestina telah merilis rekaman yang menunjukkan polisi Yerusalem menanyai tersangka muda. Dalam video yang dirilis oleh Kantor Berita Maan Palestina dan yang kemungkinan akan menimbulkan kontroversi lebih lanjut, petugas polisi menunjukkan rekaman Ahmad Manasra tentang dia dan sepupunya memegang pisau dan mengejar seorang pria melalui jalan-jalan pemukiman Pisgat Zeev. Salah satu petugas berteriak pada Manasra, “Apakah ini kamu, orang ini?” saat remaja itu menangis dan mengatakan dia tidak ingat.

Baca Juga:  Sukhoi Su-35 vs Mikoyan Mig-35, Siapa Yang Terbaik?

“Pengacara Manasra telah mengajukan banding ke pengadilan terhadap penolakan komite penjara khusus atas permintaan Manasra sebelumnya agar kasusnya ditinjau oleh komite pembebasan bersyarat setelah dia menjalani enam tahun hukuman sembilan tahun,” Al-Jazeera melaporkan Rabu, menambahkan bahwa menurut menurut peraturan, narapidana yang telah menjalani dua pertiga dari hukuman mereka memenuhi syarat untuk peninjauan ini.

“Ini semua adalah upaya untuk mencoba dan mengubah kondisi dia, bahkan jika kita mengeluarkannya hanya beberapa hari sebelumnya,” lapor Al-Jazeera, mengutip paman Manasra.

Menyerukan dukungan untuk Ahmad Manasra di media sosial, kampanye #FreeAhmadManasra diluncurkan oleh Jaringan Kesehatan Mental Global Palestina bersama dengan para ahli hukum, aktivis hak-hak anak dan kelompok hak-hak tahanan untuk meningkatkan kesadaran akan kasus tragisnya dan untuk mengundang Israel untuk menempatkan mengakhiri tindakannya yang tidak manusiawi.

“Ahmad Manasra dipenjara dalam kondisi yang tidak pantas bagi seorang anak dan di sampingnya, kebenaran, keadilan, dan kemanusiaan juga dirampas. Kami ingin membuktikan fakta bahwa Ahmad telah menjadi sasaran hukuman dan pelecehan terus menerus, berbagai penyiksaan fisik, psikologis dan sosial,” kata Jaringan Kesehatan Mental Global Palestina dalam sebuah pernyataan.

Bilal Odeh, salah satu penyelenggara kampanye dan pakar sosial dan psikologis, mengatakan kepada Al-Jazeera bahwa kesehatan mental Manasra “sangat rusak sebagai akibat dari tekanan luar biasa yang diberikan padanya sejak penangkapannya yang kejam dan pelanggaran haknya sebagai seorang anak.”

Baca Juga:  Pesawat Tempur J-10 China Kini Pakai Thrust Vectoring Control

“Tentara Israel telah memenjarakan lebih dari 12.000 anak di bawah umur Palestina sejak tahun 2000. Mayoritas dari mereka dituduh melempar batu, kejahatan yang dapat dihukum hingga 20 tahun penjara di bawah hukum militer,” menurut Addameer Prisoner Support and Human Rights Association, sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang berbasis di Ramallah.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan