Israel Minta Izin Modifikasi F-35 Untuk Atasi Beragam Masalahnya

Pesawat jet tempur siluman generasi kelima dilaporkan masih menghadapi banyak masalah, mulai dari yang kecil sampai yang kritis, bahkan setelah dua dekade pembuatan dan miliaran dolar dihabiskan.

Ketika pabrikannya Lockheed Martin Amerika Serikat (AS) sedang berupaya memperbaikinya, Israel justru ingin melakukan modifikasi besar untuk jet yang bermasalah.

Israel akan melakukan beberapa modifikasi besar pada jet F-35 yang telah dipesan dari Lockheed Martin dalam upaya untuk membuat pesawat sesuai dengan visi negara tentang bagaimana pesawat tempur harus beroperasi, serta untuk meningkatkan kemampuannya dan memperbaiki masalah tertentu.

Upaya miiliter Zionis itu diungkap The National Interest dalam laporannya 19 Oktober 2019. Menurut laporan itu, salah satu hal penting yang akan diubah oleh ahli Israel adalah sistem komputer pesawat tempur. Tel Aviv ingin menyesuaikannya dengan sistem Command, Control, Communications and Computing (C4) sendiri, yang akan berjalan “di atas” dari sistem operasi Lockheed Martin.

Hal yang terakhir itu telah menimbulkan banyak masalah dengan negara-negara lain yang memesan F-35, karena mereka menginginkan akses terhadap kode pembuka untuk memodifikasinya. Lockheed Martin, sejauh ini, hanya memberi mereka akses terbatas.

Komputer on-board jet tempur tersebut mengumpulkan semua informasi yang dikumpulkan dari sensornya, termasuk lokasi kemungkinan penempatan dan instalasi pasukan musuh. Semua informasi itu kemudian disampaikan ke sistem lain yang terhubung di darat, yang mencakup pasukan sekutu, sistem pertahanan udara, atau artileri. Tetapi tidak semua sistem kompatibel dengan F-35; karena itulah Israel ingin menginstal C4 secara tepat untuk dapat menyampaikan informasi dari sensor jet tempur ke sistem militernya sendiri.

Baca Juga:  Helikopter King Stallion CH-53K Mulai Bertugas di Korps Marinir AS

Sementara menginstal sistem baru di komputer on-board dimungkinkan tanpa perubahan besar pada jet itu sendiri, modifikasi lain yang ada dalam pikiran militer Israel akan membutuhkan perubahan besar pada desain pesawat. Dengan demikian, Tel Aviv telah berhasil bernegosiasi untuk pembuatan sekitar 30 pesawat jet tempur generasi kelim F-35I Adir modifikasi khusus.

Majalah The National Interest mengindikasikan ketika seluruh daftar perubahan untuk jet tempur sebagai bagian dari program modifikasi masih belum jelas, itu akan menampilkan opsi untuk menginstal tambahan pihak ketiga yang “plug-and-play”. Salah satu tambahan semacam itu adalah pod-jamming radar, yang diharapkan dapat membantu jet memintas pertahanan musuh bahkan setelah negara-negara lain mencari cara untuk mendeteksi F-35.

Perubahan lain yang dilakukan pada F-35 sebagai bagian dari modifikasi “I” -nya adalah kemampuan untuk menggunakan persenjataan Israel, seperti rudal udara-ke-udara (air-to-air) jarak pendek Python atau bom presisi berpemandu dari keluarga Spice.

Israel juga berusaha meningkatkan jangkauan operasional jet Amerika tersebut dengan menambahkan kemampuan untuk menginstal tangki bahan bakar eksternal. Dua opsi seperti itu diharapkan tersedia. Salah satunya adalah tangki non-siluman yang dapat dibuang di tengah penerbangan untuk mengembalikan kemampuan guna keluar dari pertahanan saat diperlukan. Israel juga ingin mengembangkan sistem tangki bahan bakar bersama dengan Lockheed Martin yang tidak melukai kemampuan stealth (siluman) atau aerodinamika jet.

Baca Juga:  Mengaku Salah Pencet, Pilot AU Spanyol Tembakkan Rudal AMRAAm

Daftar perubahan pada F-35I bisa lebih lama, tetapi tampaknya Israel ingin menyempurnakan jet tersebut untuk memenuhi kebutuhan regionalnya sendiri. Beberapa kelemahan pada jet tempur itu dilaporkan menyebabkan kekhawatiran di antara pilot pesawat.

Sumber: sindonews.com

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan