Kemhan Bantah Cari Utang Untuk Beli Alutsista TNI

Jagad sosial media dihebohkan dengan rencana isu hutang fantastis yang diajukan oleh Kementerian Pertahanan (Kemenhan) yang dipimpin Menteri Prabowo Subianto.

Pihak Kemhan akhirnya membantah adanya isu pengadaan alutsista yang disebut-sebut sebesar Rp 1.769 triliun dengan skema utang luar negeri yang ada dalam rancangan Perpres Tentang Pemenuhan Kebutuhan Alpalhankam (Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan) Kemhan dan TNI tahun 2020-2024.

Direktur Jenderal Strategi Pertahanan (Strahan) Kemenhan Mayjen TNI Rodon Pedrason mengatakan angka yang ada di dokumen rancangan perpres yang beredar tersebut tidak bisa dikonfirmasi kebenarannya karena proses pembahasan masih berjalan.

“Apa yang tertera di dokumen yang beredar belum dapat dikonfirmasi. Pemerintah masih dalam proses perencanaan perpres. Prosesnya masih berjalan. Mari ditunggu,” kata Rodon dalam keterangan tertulis, Sabtu (30/5/2021).

Rancangan Perpres tersebut beredar belakangan setelah Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyatakan tengah menyiapkan masterplan alpalhankam selama 25 tahun yang ditugaskan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca Juga:  KAL Marapas Diresmikan Danlantamal IV Tanjungpinang

Channel Militermeter

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan