Mesir dan Turki Gelar Perundingan Untuk Perdamaian di Libya

Perjanjian damai Mesir dan Turki di Libya. Foto: turkiye

Pada 6 Mei, Mesir dan Turki mengadakan pembicaraan tentang konflik di Libya, di mana mereka mendukung faksi-faksi yang saling bentrok, tentang Suriah dan situasi keamanan di Mediterania timur, dalam upaya untuk mencapai semacam normalisasi dalam hubungan.

Diskusi, yang diadakan selama dua hari dan dipimpin oleh wakil menteri luar negeri, adalah pembicaraan publik tingkat tinggi pertama selama bertahun-tahun antara kedua negara.

Setelah pembicaraan, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan ada “suasana positif” di Kairo.

“Diskusi akan dilanjutkan tentang langkah-langkah yang dapat diambil untuk menormalkan hubungan di masa mendatang,” kata Mevlut Cavusoglu kepada TRT Haber, saluran berita yang dikelola pemerintah Turki.

Mengenai pertanyaan mengenai pertemuan dua hari Wakil Menteri Luar Negeri Turki Sedat Onal dan timpalannya dari Mesir Hamdi Sanad Loza di Kairo, Cavusoglu mengatakan bahwa atas undangan Mesir, delegasi Turki sebelumnya telah mengumumkan akan mengunjungi Kairo.

“Seperti ditegaskan dalam pernyataan bersama, pertemuan dilakukan dalam suasana yang positif. Teman-teman kita membahas hubungan bilateral dan apa yang bisa dilakukan, ”katanya.

“Kami selalu mengatakan bahwa Mesir juga akan mendapat untung dari kerjasama di sini. Kalau hubungan membaik ke level itu, pasti akan kita bahas juga, ”tambahnya.

Turki telah berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan beberapa negara Arab sekutu AS termasuk Mesir. Mesir sejauh ini menanggapi tawaran Turki dengan hati-hati.

Baca Juga:  Rusia Pamerkan BMP-3M Manul, Ranpur Infanteri Khusus Pasar Ekspor

“Diskusinya jujur ​​dan mendalam. Mereka membahas masalah bilateral serta sejumlah masalah regional, khususnya situasi di Libya, Suriah, Irak, dan kebutuhan untuk mencapai perdamaian dan keamanan di kawasan Mediterania Timur, “kata pernyataan bersama.

“Kedua belah pihak akan mengevaluasi hasil putaran konsultasi ini dan menyepakati langkah selanjutnya.”

Turki siap mengadakan pertemuan tripartit antara pejabat Turki, Mesir dan Libya untuk menyepakati masalah yang disengketakan di Libya termasuk kehadiran pejuang asing, kata dua sumber intelijen Mesir.

Reuters, mengutip sumber anonim yang mengklaim bahwa delegasi Turki juga mengatakan kepada orang Mesir bahwa Ankara tidak dapat menyerahkan pemimpin Ikhwanul Muslimin yang diinginkan oleh Mesir, menambahkan bahwa sebagian besar pemimpin tersebut sekarang telah menjadi penduduk legal  di Turki.

Turki mengatakan pihaknya tetap menentang Ikhwanul Muslimin yang dinyatakan sebagai “teroris” oleh Mesir, meskipun meminta saluran televisi oposisi Mesir yang beroperasi di wilayahnya untuk melunakkan kritik terhadap pemerintah Sisi.

Pejabat Turki tidak mengomentari isi pembicaraan tersebut. Namun, Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan Ankara sangat terbuka untuk meningkatkan hubungannya dengan setiap negara di kawasan itu, tidak hanya Mesir.

“Jadi Mesir dan Turki bergerak bersama akan memberikan kontribusi serius bagi perdamaian dan pembangunan kawasan. Insya Allah ini akan kita lihat di periode mendatang, ”ujarnya.

Ankara dan Kairo memiliki jalan panjang menuju awal pembicaraan bilateral. Pada bulan April, Mesir menangguhkan pembicaraan normalisasi dengan Turki, dengan alasan kegagalan Ankara untuk memenuhi tuntutannya, terutama yang terkait dengan situasi di Libya, sebagai alasannya. Dalam beberapa hari, Turki telah menetapkan peta jalan terperinci untuk menormalisasi hubungan dengan Mesir dalam lima bulan. Ankara dilaporkan memberi tahu Kairo tentang jadwal penarikan militan Suriah dari Libya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan