Meski Pandemi, Penjualan Senjata Dunia Naik di Tahun 2020

penjualan senjata dan layanan militer oleh 100 perusahaan industri terbesar di seluruh dunia terus meningkat pada tahun 2020, meskipun ada pandemi, dengan total $531 miliar, menurut data baru yang dirilis Senin oleh Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI).

Angka ini menandai peningkatan sebesar 1,3% secara riil dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Penjualan senjata perusahaan pada tahun 2020 adalah 17% lebih tinggi daripada tahun 2015 – tahun pertama di mana SIPRI memasukkan data perusahaan China – dan ini menandai tahun keenam berturut-turut pertumbuhan penjualan senjata oleh 100 teratas.

Mengomentari peningkatan meskipun kontraksi ekonomi global yang disebabkan oleh pandemi, Alexandra Marksteiner, seorang peneliti dengan Program Pengeluaran Militer dan Produksi Senjata SIPRI, mengatakan, “Raksasa industri sebagian besar dilindungi oleh permintaan pemerintah yang berkelanjutan untuk barang dan jasa militer.”

“Di sebagian besar dunia, pengeluaran militer tumbuh dan beberapa pemerintah bahkan mempercepat pembayaran ke industri senjata untuk mengurangi dampak krisis COVID-19,” kata Marksteiner.

Amerika Serikat terus menampung jumlah perusahaan tertinggi yang berada di peringkat 100 teratas karena penjualan senjata dari 41 perusahaan AS mencapai $285 miliar dengan kenaikan 1,9% dari tahun ke tahun.

Sejak 2018, lima perusahaan teratas dalam peringkat semuanya berbasis di AS, laporan tersebut menggarisbawahi.

Terhitung 13% dari total, penjualan senjata dari lima perusahaan China yang termasuk dalam 100 teratas naik 1,5% menjadi $66,8 miliar pada periode yang sama.

Baca Juga:  China Curi Data Ribuan Politisi dan Orang Penting India

Perusahaan China berada di belakang perusahaan AS dan di depan perusahaan dari Inggris, dan menjadi yang terbesar ketiga.

Memanfaatkan program modernisasi militer negara dan fokus pada fusi militer-sipil, Dr. Nan Tian, ​​seorang peneliti senior SIPRI, mengatakan, “Mereka telah menjadi produsen teknologi militer paling maju di dunia.”

Perusahaan-perusahaan Inggris merupakan bagian terbesar ketiga dalam angka tahun lalu karena penjualan senjata mereka mencapai $37,5 miliar pada tahun 2020, naik 6,2% dibandingkan tahun 2019. Tujuh perusahaan Inggris mencatat penjualan senjata sebesar $37,5 miliar, sementara penjualan senjata oleh BAE Systems – satu-satunya perusahaan Eropa di 10 besar – meningkat 6,6% menjadi $24 miliar.

26 perusahaan senjata Eropa berada di daftar 100 teratas, mereka menyumbang 21% dari total penjualan senjata, atau $ 109 miliar.

“Penjualan senjata gabungan oleh enam perusahaan Prancis di daftar 100 teratas turun 7,7%,” kata Dr. Lucie Beraud-Sudreau, direktur Program Pengeluaran Militer dan Produksi Senjata SIPRI.

“Penurunan signifikan ini sebagian besar disebabkan oleh penurunan tajam dari tahun ke tahun dalam jumlah pengiriman pesawat tempur Rafale oleh Dassault.”tambah Beraud-Sudreau.

Penjualan senjata perusahaan Rusia turun 6,5% secara tahunan, mencapai $26,4 miliar tahun lalu.

“Ini menandai kelanjutan dari tren penurunan yang diamati sejak 2017, ketika penjualan senjata oleh perusahaan Rusia menjadi pemuncak di Top 100,” tulis laporan itu.

Baca Juga:  Dapat Lisensi Dari Turki, Ukraina Produksi Sendiri Drone Bayraktar TB2

Sementara itu, Aselsan adalah satu-satunya perusahaan industri pertahanan Turki berada peringkat ke-51, dalam 100 besar dengan penjualan senjata senilai $2,2 miliar pada tahun 2020 – melonjak 12% dibandingkan tahun sebelumnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan