Minta Tambahan Anggaran, Korsel Ingin Pesawat KF-21 Boramae Dan Kapal Selam 3000 Ton Segera Jadi

Kementerian pertahanan meminta kenaikan 4,5 persen dalam anggarannya untuk tahun depan dengan fokus pada penguatan kemampuan pertahanan militer dan peningkatan kondisi kehidupan anggota militer, kata para pejabat Selasa.

Kementerian mengatakan telah meminta anggaran pertahanan sebesar 55,23 triliun won (US$42,4 miliar) untuk tahun 2022, naik dari 52,84 triliun won tahun ini. Proposal tersebut dijadwalkan akan diajukan ke Majelis Nasional pada hari Jumat untuk mendapatkan persetujuan.

Dari total, kementerian mengalokasikan 17,34 triliun won untuk pembelian senjata dan proyek lainnya untuk meningkatkan kemampuan pertahanan negara, naik 2 persen dari tahun ini.

37,9 triliun won lainnya disisihkan untuk menjalankan pasukan militer, menandai pertumbuhan 5,7 persen dari tahun ke tahun.

Permintaan anggaran itu datang ketika Korea Utara terus meningkatkan kemampuan nuklir dan rudalnya di tengah pembicaraan denuklirisasi yang terhenti dengan Amerika Serikat.

Pada hari Jumat, sebuah laporan Badan Energi Atom Internasional mengatakan telah mendeteksi indikasi “sangat meresahkan” bahwa reaktor nuklir utama di kompleks utama Yongbyon Utara telah beroperasi sejak bulan lalu.

“Kami telah mencerminkan tuntutan untuk memperkuat kemampuan kontra terhadap ancaman nuklir dan WMD sebagai prioritas utama, dan berfokus pada peningkatan kondisi kehidupan anggota layanan, serta pada perluasan anggaran penelitian dan pengembangan (R&D) untuk meningkatkan daya saing global industri pertahanan. ,” kata seorang pejabat kementerian.

Menurut kementerian, 13,7 miliar won akan dialokasikan untuk pengadaan aset seperti satelit pengawasan dan sistem radar peringatan dini rudal balistik, serta untuk meningkatkan rudal Patriot dan frigat kelas Ulsan seberat 3.500 ton di negara itu.

Baca Juga:  Mesir Beli Lagi 30 Jet Tempur Rafale, Total Punya 54 Unit

Kementerian juga telah mencari 7,2 miliar won untuk rencananya membangun kapal induk ringan kelas 30.000 ton dengan teknologinya sendiri pada tahun 2033.

Item anggaran lainnya termasuk 454 miliar won untuk pengembangan pesawat tempur KF-21; 421 miliar won untuk proyek kapal selam generasi berikutnya 3.000 ton; 11,2 miliar won untuk pengembangan satelit berukuran sangat kecil; dan 18,9 miliar won untuk sistem pencegat anti-artileri.

Anggaran untuk membeli jet tempur F-35A turun menjadi 2 miliar won dari 1,2 triliun won tahun ini karena pembayaran besar telah diselesaikan, kata kementerian itu. Korea Selatan mulai membawa pesawat tempur siluman canggih mulai tahun 2019 untuk meningkatkan kemampuan pertahanan udara di bawah rencana untuk mengerahkan 40 unit hingga tahun ini.

Sebagai bagian dari upaya untuk memelihara industri pertahanan negara, anggaran R&D untuk teknologi pertahanan mutakhir akan meningkat 13 persen per tahun menjadi 4,88 triliun won, sementara 87 persen anggaran untuk pembelian senjata akan dihabiskan di dalam negeri, kata kementerian itu.

Pemerintah juga berencana menaikkan rata-rata biaya makan harian untuk anggota militer dari 8.790 won tahun ini menjadi 11.000 won setelah mendapat kecaman karena kualitas makanan militer yang buruk.

Dengan Korea Selatan yang masih belum pulih dari gelombang keempat Covid-19, kementerian mengatakan akan menghabiskan 135,3 miliar won tahun depan untuk menangani pandemi, seperti membeli masker wajah, melakukan tes virus corona, dan mengamankan peralatan medis.

Baca Juga:  Militer Polandia Dilaporkan Membantai Pengungsi Imigran Pencari Suaka Di Perbatasan

Upah bulanan untuk anggota layanan pangkat-dan-file juga akan meningkat, dengan seorang sersan Angkatan Darat diharapkan menerima 676.100 won, naik dari tahun ini 608.500 won.

“Kami akan melanjutkan investasi untuk menyediakan lingkungan untuk gaya hidup yang lebih produktif dan sehat di barak,” kata kementerian itu dalam rilisnya.

Anggaran pertahanan nasional terus meningkat, dari 20,8 triliun won pada 2005 menjadi 31,4 triliun won pada 2011 dan 40,3 triliun won pada 2017. Ini melampaui angka 50 triliun won untuk pertama kalinya pada 2020.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan