Myanmar Terima Kiriman Enam Jet Tempur FTC-2000G Dari China

Rezim militer Myanmar telah menerima pengiriman enam jet tempur FTC-2000G yang dibeli dari China, menurut pengamat yang berbasis di Myanmar yang memantau angkatan udara rezim tersebut.

Keenam jet tempur tiba pada bulan November dan saat ini sedang diperiksa di pangkalan udara Meiktila di Wilayah Mandalay sebelum penempatan mereka ke pangkalan udara Namhsan di Negara Bagian Shan selatan, menurut sumber angkatan udara rezim. Jet tersebut kemungkinan akan digunakan dalam serangan udara rezim yang sedang berlangsung terhadap warga sipil dan pasukan perlawanan yang berperang bersama kelompok etnis bersenjata di seluruh negeri.

Keenam FTC-2000G tampaknya akan menggantikan jet tempur ringan K-8 militer yang dikembangkan bersama oleh China dan Pakistan, kata pengamat.

Dirancang dan diproduksi oleh Guizhou Aviation Industry Corporation di bawah pengawasan perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan milik negara Aviation Industry Corporation of China, FTC-2000G adalah pesawat latih dan tempur multi-peran ringan. Ia mampu membawa hingga 3 ton rudal, roket atau bom dan bertugas melakukan serangan udara terhadap sasaran darat.

Itu juga dapat digunakan untuk pelatihan penerbangan, pengawasan udara, misi patroli, pengintaian, perang elektronik, dukungan udara jarak dekat, dan misi pengawalan udara.

FTC-2000G digunakan oleh Angkatan Laut dan Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat china, harganya diperkirakan mencapai US$8,5 juta per ekor.

Perantara pembelian FTC-2000G dari China adalah pedagang senjata Dr. Naing Htut Aung, direktur Gateways Hong Kong Ltd, menurut Justice for Myanmar, sebuah kelompok hak asasi manusia yang memantau bisnis junta.

Baca Juga:  China Protes Pada Amerika Karena Jual Senjata Senilai 1,4 Miliar Dollar AS ke Taiwan

Sumber: Irrawady