Pakistan Dilaporkan Beri Bantuan Untuk Taliban Saat Menggempur Panshir Dengan Drone, Helikopter dan Pasukan Khusus

Militer Pakistan telah mengambil bagian dalam serangan Taliban terhadap pasukan perlawanan di provinsi Panjshir, Afghanistan timur laut, seperti dilaporkan koresponden asing Fox News, Benjamin Hall melaporkan pada 7 September.

Menurut Hall, sumber di Komando Pusat AS memberi tahu Fox News bahwa militer Pakistan mendukung Taliban dengan drone tempur, helikopter, dan pasukan khusus.

“Militer Pakistan membantu serangan Taliban di Panjshir – Termasuk 27 helikopter penuh Pasukan Khusus Pakistan, yang didukung oleh serangan pesawat tak berawak Pakistan,” tulis Hall di Twitter tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Taliban diklaim telah menguasai penuh Panjshir pada 6 September menyusul pertempuran cepat dengan pasukan pemberontak yang tidak banyak melawan.

Hari terakhir pertempuran di Panjshir dikonfirmasi kematian Fahim Dashty, juru bicara perlawanan, dan Jenderal Abdul Wudod Zara, seorang komandan perlawanan dan keponakan mendiang pemimpin pemberontak Afghanistan Ahmed Massoud. Taliban mengklaim bahwa mereka berdua tewas dalam bentrokan dengan para pejuangnya. Namun, sumber dalam perlawanan mengatakan bahwa keduanya tewas dalam serangan pesawat tak berawak Pakistan.

Keberadaan pemimpin perlawanan Ahmed Massoud Jr. masih belum diketahui. Tokoh penting lainnya dari perlawanan mantan Wakil Presiden Afghanistan Amrullah Saleh dilaporkan telah melarikan diri ke Tajikistan.

Pasukan perlawanan menolak untuk mengakui kekalahan. Massoud mengatakan bahwa pasukannya, yang diambil dari sisa-sisa tentara reguler Afghanistan serta pejuang milisi lokal, masih bertempur.

Baca Juga:  Joanna Palani, Sniper Pashmerga Kurdi Yang Cantik Jelita

Laporan tentang keterlibatan langsung Pakistan dalam pertempuran di Panjshir tidak mengejutkan. Saat pertempuran memanas di provinsi pegunungan, kepala Intelijen Antar-Layanan Pakistan tiba di Kabul untuk membahas masalah yang berkaitan dengan “perdamaian dan stabilitas” Afghanistan.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan