Pemberontak Yaman Gunakan Taktik Baru dan Rudal Kuno Untuk Melumpuhkan Pesawat F15 Arab Saudi

Pada 11 Desember, pemberontak Houthi Yaman merilis sebuah video, membenarkan bahwa mereka telah menembak jet tempur F-15 Angkatan Udara Saudi di atas Juba, Yaman. Dalam video tersebut, rudal pertahanan udara pasukan Houtsi tidak langsung menghantam pesawat F-15 tapi rudal tersebut terbang di dekat pesawat lalu meledak sangat dekat, dipastikan F-15 rusak parah akibat puing-puing rudal dan Tidak jelas apakah F-15 di atas kembali ke pangkalan udara.

Houthi mengumumkan jenis rudal yang digunakan untuk menembak jatuh F-15, yang merupakan rudal Fateh-1 yang dipublikasikan beberapa tahun lalu. Rudal jenis ini sebenarnya adalah rudal pertahanan udara seri 3M9M, dari sistem pertahanan udara Kub 2K12 (SAM-6) buatan Uni Soviet, tetapi diperbaharui oleh Houthi, dengan bantuan Iran.

Fitur penting dari rudal 3M9M adalah bahwa ia menggunakan mesin jet berbahan bakar padat dan dilengkapi dengan detektor radar semi-aktif 1SB4M, yang dapat mencegat target udara di bawah ketinggian 7.000 metern dan kecepatan melebihi Mach 1,8 dan Jangkauan maksimum 22km.

Versi rudal 3M9M yang ditingkatkan adalah 3M9M1, 3M9M2 dan 3M9M3, tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kemampuan anti-interferensi dan memperluas jangkauan dan ketinggian pertahanan udara. Jarak tembak dari dua model terakhir ditingkatkan menjadi 24 dan 25 km, dan ketinggian anti-pesawat meningkat 1.000 meter.

Militer Yaman (saat itu Yaman Selatan) membeli sistem pertahanan udara Kub 2K12 sekitar tahun 1979. Saat ini, ketiga jenis rudal yang ditingkatkan berfungsi dan diekspor secara luas oleh Uni Soviet; Menurut beberapa sumber, Yaman telah mengimpor rudal jenis ini dalam jumlah yang relatif besar karena mereka satu-satunya negara sosialis komunis di Timur Tengah saat itu.

Baca Juga:  Amerika Ingin Ektradisi 585 Pilot AU Afghanistan Yang Kabur Ke Uzbekistan

Sejak pasukan pertahanan udara tentara pemerintah Yaman bergabung dengan angkatan bersenjata Houthi, setelah Houthi mengambil alih kekuasaan pada tahun 2014, rudal Kub 2K12 jatuh di tangan mereka dan rudal 3M9M yang ada tentu saja jatuh ke tangan Houthi. Meskipun persediaan rudal dari sistem 2K12 Kub telah tersedia selama beberapa dekade; Iran yang merupakan sekutu utama Houthi juga menggunakan rudal 2K12 Kub dan juga meningkatkan 2K12 Kub; jadi mereka tidak punya masalah membantu Houthi untuk meningkatkan jumlah rudal yang mereka miliki.

Bahkan jika jumlah rudal tidak cukup, mereka dapat diselundupkan langsung dari Garda Revolusi Iran.

Ada kemungkinan F-15 Angkatan Udara Saudi dirusak oleh rudal Houthi kali ini, tampaknya tidak menyadari bahwa itu dilacak oleh radar sistem pertahanan udara 2K12 Kub. Menurut gambar dari kendaraan radar 1S91 yang dirilis oleh Houthi di jejaring sosial, mereka telah membuat perubahan frekuensi pada radar kontrol tembakan 1S31, untuk menonaktifkan sistem elektronik pada F-15 Saudi.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan