Pesawat F-35 Inggris Jatuh Ke Laut Mediterania, Pilot Selamat

Pada 17 November, sebuah jet tempur F-35B Lightening II Inggris dari kapal induk Angkatan Laut Kerajaan, HMS Queen Elizabeth, jatuh ke Laut Mediterania.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan bahwa pilot jet tempur terlontar selama operasi rutin. Insiden itu terjadi sekitar pukul 10 pagi waktu Inggris di perairan internasional. Tidak ada kapal atau pesawat lain yang terlibat.

“Pilot telah dikembalikan dengan selamat ke kapal dan penyelidikan telah dimulai, jadi tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut saat ini,” kata Kantor Pers kementerian di Twitter.

Jet tempur F-35B short-take-off, pendaratan vertikal adalah salah satu dari 24 yang sejauh ini dikirim ke Inggris. Setiap jet siluman buatan Amerika menelan biaya Inggris sekitar £ 100 juta.

Insiden itu terjadi saat HMS Queen Elizabeth sedang dalam perjalanan kembali dari penempatan operasional perdananya, yang berada di Timur Jauh. Kapal induk itu membawa delapan jet tempur F-35B Inggris, bersama dengan sepuluh F-35 Amerika.

Militer Inggris telah berjanji untuk membeli sebanyak 138 jet tempur F-35. Hanya 48 yang saat ini sesuai permintaan. Insiden itu dapat mempengaruhi rencana ini, yang sudah diperkirakan akan menghadapi pemotongan.

Desain dan kinerja F-35 telah menghadapi banyak kritik. Pada bulan Maret, sebuah F-35B dari Korps Marinir AS rusak secara signifikan ketika sebuah peluru yang ditembakkan dari bagian bawah meriam 25 mm meledak tak lama setelah meninggalkan moncong meriam yang terpasang di dalamnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan