Rolls Royce Dapat Kontrak Untuk Bikin Mesin Baru Pesawat B-52

Departemen Angkatan Udara AS telah memberikan kontrak senilai $2,6 miliar kepada Rolls-Royce Corporation, Indianapolis, Indiana, untuk mesin F139 baru guna memberi daya pada armada B-52H Stratofortress mereka.

Kontrak penghargaan tunggal yang kompetitif menyediakan 608 mesin komersial turunan militer, ditambah mesin cadangan, peralatan pendukung terkait dan data teknik komersial, untuk memasukkan kegiatan pemeliharaan, untuk digunakan pada armada pembom B-52H.

Mesin Rolls-Royce F130 akan menggantikan TF33-PW-103, yang telah menggerakkan B-52 sejak tahun 1960-an, dan diproyeksikan tidak lagi dapat didukung setelah tahun 2030 . Pabrikan peralatan asli B-52, Boeing, bertanggung jawab untuk mengintegrasikan mesin ke dalam pesawat. Angkatan Udara berencana untuk menyelesaikan kegiatan integrasi dan mengirimkan lot pertama pesawat modifikasi B-52H pada akhir tahun 2028.

Program Penggantian Mesin Komersial B-52 (CERP) adalah peningkatan paling penting dan komprehensif ke B-52 dalam lebih dari setengah abad,” kata Mayor Jenderal Jason Armagost, direktur Rencana Strategis, Program dan Persyaratan di Headquarters Air. Force Global Strike Command, Pangkalan Angkatan Udara Barksdale, Louisiana. “B-52 adalah pekerja keras dari kekuatan pembom nasional dan modifikasi ini akan memungkinkan B-52 untuk melanjutkan misi konvensional dan kebuntuan kritisnya hingga tahun 2050-an.”

Mesin baru pada B-52 diharapkan tetap berada di B-52H setidaknya hingga tahun 2050, meningkatkan efisiensi bahan bakar, meningkatkan jangkauan, mengurangi emisi pada hidrokarbon yang tidak terbakar, dan secara signifikan mengurangi biaya perawatan.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan