Rusia Gelar Pawai Victory Day, Putin Tegaskan Tidak Akan Mundur dari Ukraina

Moskow merayakan Hari Kemenangan nasionalnya (pada Perang Dunia II) pada hari Senin 09/05/2022, saat yang sama pasukan Rusia terus bergerak maju dalam invasi serangan mereka di Ukraina.

Presiden Putin membangkitkan memori kepahlawanan Soviet dalam Perang Dunia II untuk mendesak pasukannya menuju kemenangan di Ukraina meskipun dia juga mengakui bahwa banyak tentara Rusia yang telah gugurdan berjanji untuk membantu keluarga tentara yang gugur.

Berpidato di hadapan jajaran personel layanan di Lapangan Merah pada peringatan 77 tahun kemenangan atas Nazi Jerman, Putin mengutuk apa yang disebutnya ancaman dari negara asing untuk melemahkan dan memecah belah Rusia.

Putin mengatakan “operasi militer khusus” Rusia adalah tindakan defensif murni dan tidak dapat dihindari terhadap rencana invasi yang didukung NATO ke tanah yang katanya secara historis milik Rusia, termasuk Krimea. “Rusia secara preventif menolak agresor itu,” katanya.

Dia secara langsung berbicara kepada tentara yang bertempur di wilayah Donbass di Ukraina timur, yang telah dijanjikan Rusia untuk “dibebaskan” dari kendali Kyiv.

“Anda berjuang untuk Tanah Air, untuk masa depannya, sehingga tidak ada yang melupakan pelajaran dari Perang Dunia II. Agar tidak ada tempat di dunia untuk algojo, pembunuh dan Nazi,” katanya.

Pidatonya termasuk mengheningkan cipta selama satu menit. “Kematian setiap prajurit dan perwira kami adalah kesedihan kami bersama dan kehilangan yang tidak dapat diperbaiki untuk teman dan kerabat mereka,” kata Putin, berjanji bahwa negara akan menjaga anak-anak dan keluarga mereka.

Baca Juga:  F-16 AU Amerika Tembak Jatuh Drone dengan Roket Berpemandu Laser

Putin telah berulang kali menyamakan perang – yang ia sebut sebagai pertempuran melawan nasionalis Nazi yang di Ukraina – dengan tantangan yang dihadapi Uni Soviet ketika Adolf Hitler menginvasi pada tahun 1941.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan