Rusia Hentikan Kiriman Gas Ke Belanda Karena Menolak Bayar Pakai Rubel

Pemandangan udara ini menunjukkan terminal gas alam cair (LNG) di Maasvlakte di Rotterdam, Belanda, 6 Mei 2022. (AFP Photo)

Belanda tidak akan lagi menerima gas alam dari Gazprom Rusia mulai Selasa setelah sebagian perusahaan energi milik negara GasTerra menolak untuk menyetujui permintaan Moskow untuk pembayaran dalam rubel, kata kedua perusahaan itu Senin.

Moskow telah meminta negara-negara yang dianggap “tidak ramah” – termasuk negara-negara anggota Uni Eropa – untuk membayar gas dalam rubel, cara untuk menghindari sanksi keuangan Barat terhadap bank sentralnya atas invasi 24 Februari ke Ukraina.

GasTerra, yang membeli dan memperdagangkan gas atas nama pemerintah Belanda, mengatakan telah “memutuskan untuk tidak mematuhi persyaratan pembayaran sepihak Gazprom,” yang melibatkan pengaturan akun yang akan dibayar dalam euro dan kemudian ditukar dengan rubel.

Pernyataan perusahaan mengatakan tindakan tersebut dapat melanggar sanksi Uni Eropa dan juga mengatakan rute pembayaran menimbulkan terlalu banyak risiko keuangan dan operasional.

Sebuah pernyataan dari Gazprom mengatakan bahwa penangguhan pasokan gas ke GasTerra akan berlanjut sampai pembayaran diselesaikan sesuai dengan skema yang diusulkan Rusia.

“Menanggapi keputusan GasTerra ini, Gazprom telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pasokan yang berlaku mulai 31 Mei 2022,” katanya.

GasTerra mengatakan telah mengontrak di tempat lain untuk 2 miliar meter kubik (bcm) gas yang diharapkan akan diterima dari Gazprom hingga Oktober.

Perusahaan ini 50% dimiliki oleh entitas pemerintah Belanda dan 25% masing-masing dimiliki oleh Shell dan Exxon.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Drone Okhotnik Rusia Sukses Uji Coba Tembak Rudal Kh-59MK2 – MiliterMeter.com
  2. Array - RagamNews.com

Tinggalkan Balasan