Rusia Kebut Rudal Hipersonik Untuk Pesawat Tempur

Rusia sedang bekerja keras dan mengembangkan rudal hipersonik jarak jauh X-95 terbaru yang diluncurkan dari udara, kata Kolonel Jenderal Vladimir Zarudnitsky, kepala akademi militer Staf Umum, dalam sebuah artikel untuk majalah Military Thought.

Zarudnitsky mengatakan bahwa dia menganggap dominasi di bidang kedirgantaraan sebagai syarat paling penting bagi keberhasilan serangan, dan itu dapat dipastikan melalui penggunaan pesawat tempur dan rudal yang efektif.

“Untuk tujuan ini, untuk Pasukan Dirgantara, model senjata, militer, dan peralatan khusus yang baru dan modern sedang dikembangkan dan diadopsi, seperti pesawat rudal strategis Tu-160M; sistem rudal hipersonik  Kinzhal; senjata udara jarak jauh presisi tinggi, khususnya, rudal hipersonik X-95,” kata Zarudnitsky.

Sumber RIA Novosti yang tidak disebutkan namanya di kompleks industri militer juga mengkonfirmasi bahwa rudal tersebut sedang dikembangkan untuk digunakan dalam persenjataan pembom jarak jauh Tu-22M3M yang dimodernisasi, pembom strategis Tu-160M ​​yang dimodernisasi dan Advanced Long-Range. Sumber agensi mengklaim bahwa “prototipe produk rudal baru telah diuji pihak pembuat pesawat.”

Pada akhir Juni, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan bahwa rudal antarbenua Sarmat dan rudal hipersonik Zirkon akan segera beroperasi. Dia juga mengklaim bahwa rudal hipersonik Avangard dan Dagger telah siap digunakan.

Selain itu, tambahnya, kendaraan udara tak berawak, radar deteksi over-the-horizon, sistem rudal anti-pesawat, dan peralatan militer canggih lainnya sedang dibuat.

Baca Juga:  Cegah Invasi Israel, TNI Ikut Siaga di Perbatasan Lebanon

Sebuah sumber di kompleks industri militer mengatakan kepada RIA Novosti bahwa rudal hipersonik baru sedang dikembangkan untuk pembom Tu-22M3M dan Tu-160M, serta untuk Advanced Long-Range Aviation Complex (PAK DA).

“Prototipe produk baru telah diuji dari kapal induk,” kata Zarudnitsky.

Pada bulan Februari, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengumumkan bahwa berbagai sistem hipersonik akan menjadi tulang punggung pasukan pencegah non-nuklir Rusia.

Saat ini, pasukan Aerospace Rusia sedang melakukan tugas tempur eksperimental rudal hipersonik Kinzhal, yang selama pengujian mencapai kecepatan Mach 10.

Rudal hipersonik intra-pesawat sedang dikembangkan untuk pesawat tempur generasi kelima Su-57.

Kapal perang dan kapal selam Angkatan Laut akan dipersenjatai dengan rudal jelajah hipersonik Zirkon. pada 19 Juli fregat “Admiral Gorshkov” berhasil menguji coba proyektil semacam itu dan berhasil menghancurkan target di darat.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan