Rusia Klaim Jumlah Tentara Asing Yang Membela Ukraina Tinggal Separuh

Pada tanggal 2 Mei, Kementerian Pertahanan Rusia mengomentari keberadaan pejuang asing di Ukraina:

Kami mencatat bahwa sejak awal Mei, masuknya tentara bayaran asing ke Ukraina yang bersedia berpartisipasi dalam permusuhan terhadap Angkatan Bersenjata Rusia hampir berhenti.

Menurut data yang tersedia, hari ini jumlah total tentara bayaran asing di Ukraina hampir setengahnya – dari 6,6 ribu tinggal menjadi 3,5 ribu orang. Pada saat yang sama, jumlah tentara bayaran di unit tempur Angkatan Bersenjata Ukraina dan Garda Nasional di Donbas telah berkurang beberapa kali lipat.

Ratusan tentara bayaran asing di Ukraina dihancurkan oleh senjata jarak jauh presisi tinggi Rusia tak lama setelah tiba di tempat di mana mereka menjalani pelatihan tambahan dan koordinasi unit taktis.

Tetapi sebagian besar tentara bayaran dihancurkan di zona pertempuran karena tingkat pelatihan yang rendah dan kurangnya pengalaman pertempuran yang sebenarnya.

Secara terpisah, Rusia mengklaim bahwa pasukan asing di Ukraina telah dijadikan tumbal dan tameng oleh pasukan pemerintah Ukraina.

Tentara bayaran yang ditangkap Rusia diinterogasi dan mereka bersaksi bahwa mereka dikorbankan sejak awal. Untuk menutupi kerugian rezim Kiev, kerabat keluarga tentara bayaran di negara asalnya sama sekali tidak tahu tentang kematian mereka.

Dihadapkan dengan situasi pertempuran nyata dan kerugian besar di antara Angkatan Bersenjata Ukraina, sejumlah besar tentara bayaran diklaim Rusia telah lebih memilih untuk meninggalkan wilayah Ukraina sesegera mungkin, tetapi rezim Kiev dalam segala hal mencegah mereka pergi pulang ke negara asalnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan