Sadis!! Rudal Iskandar Rusia Hancurkan 100 Pasukan Ukraina dan Tentara Bayaran NATO

Rudal Iskandar K Rusia

Seperti yang diperkirakan sebelumnya, Rusia benar-benar mengganti strategi serangan dari pesawat udara ke pengerahan rudal jarak jauh. Ukraina benar-benar dihujani dengan berbagai rudal balistik.

Militer Rusia menyerang markas pertahanan Kharkiv pada 31 Maret, menewaskan lebih dari 100 nasionalis dan tentara bayaran dari Barat, klaim Mayor Jenderal Igor Konashenkov, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, pada konferensi pers 2 April seperti dikutip dari SF.org.

“Sebagai hasil dari serangan presisi tinggi dengan kompleks operasional-taktis rudal Iskander di markas pertahanan di kota Kharkiv pada 31 Maret, lebih dari 100 nasionalis dan tentara bayaran dari negara-negara Barat telah dikonfirmasi tewas,” kata Konashenkov.

Kementerian Pertahanan Rusia merilis rekaman serangan tepat, yang tampaknya dilakukan dengan rudal jelajah Iskander-K.

Persenjataan utama Iskander-K, rudal jelajah 9M728, memiliki jangkauan maksimum yang diketahui 500 kilometer dan ketinggian penerbangan hingga enam kilometer. Rudal ini terutama dipandu oleh sistem navigasi satelit GLONASS dan INS [sistem navigasi inersia].

9M728 juga dilengkapi dengan sistem TERCOM [terrain contour matching], yang memungkinkannya terbang pada tingkat yang sangat rendah untuk menghindari deteksi radar musuh.

Rudal jelajah Iskander-K yang lebih maju, 9M729, memiliki hulu ledak hasil yang lebih tinggi dan sistem panduan baru untuk akurasi yang lebih besar. Militer Rusia mengatakan bahwa rudal tersebut memiliki jangkauan 480 kilometer. Sebagian besar bagian dan komponen rudal 9M728 dan 9M729 identik.

Baca Juga:  Bombardier Tunda Pengiriman Mesin Drone Ke Turki

Militer Rusia telah menggunakan rudal jelajah Iskander-K dan rudal kuasi-balistik 9M723 dari Iskander-M untuk menyerang sasaran militer bernilai tinggi di Ukraina sejak awal operasi khusus di negara tersebut.

Pasukan pemerintah Ukraina, yang dilaporkan kehilangan sebagian besar kapasitas pertahanan udara mereka, tampak putus asa dalam menghadapi serangan rudal Rusia yang tidak pernah berakhir.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan