Selangkah Lagi, Jepang Gabung Dengan Inggris dan Italia Bikin Pesawat 5G

Jepang telah memasuki tahap akhir pembicaraan dengan Inggris dan Italia untuk bersama-sama mengembangkan dan membangun jet tempur generasi berikutnya, menandai titik balik ketika Jepang melihat ke luar AS untuk kerja sama pertahanan.

Tokyo juga akan mempertimbangkan untuk merevisi aturan ekspornya untuk memungkinkan penjualan alutsista di luar negeri, dengan harapan dapat mengurangi biaya pengembangan pesawat baru dan meningkatkan industri pertahanan dalam negeri.

Angkatan Udara Bela Diri berencana untuk menyebarkan pesawat tempur generasi terbaru mulai tahun 2035. Mitsubishi Heavy Industries Jepang, raksasa penerbangan dan pertahanan Inggris BAE Systems, dan kontraktor pertahanan Italia Leonardo SpA akan mengawasi pengembangan. Kesepakatan formal diharapkan pada akhir tahun ini.

Ini akan menjadi pertama kalinya Jepang bermitra dengan Eropa untuk mengembangkan jet tempur.

Pesawat baru ini dijadwalkan menjadi penerus Mitsubishi F-2, yang dikembangkan bersama dengan Lockheed Martin. Kementerian Pertahanan Jepang awalnya berencana untuk sekali lagi berkolaborasi dengan perusahaan AS, yang saat ini sedang mengembangkan pesawat tempur F-35 generasi berikutnya. Namun, penolakan Lockheed untuk membagikan informasi teknologi rahasia menimbulkan kekhawatiran tentang servis pesawat di dalam negeri setelah penempatan.

Inggris, sementara itu, telah mengumumkan rencana untuk memperkenalkan pesawat tempur generasi keenam Tempest pada tahun 2035

Baca Juga:  Trump Izinkan Penjualan F-22 ke Israel