Sempat Jatuh, Mata Uang Rubel Rusia Kembali Bangkit

Setelah devaluasi besar-besaran setelah serangan militer Rusia di Ukraina, rubel tampaknya telah bangkit kembali secara spektakuler karena ekspor energi dan kontrol modal yang ketat.

Namun, para analis memperingatkan bahwa kesuksesan dalam banyak hal dibuat-buat dan bukan pertanda baik bagi kesehatan ekonomi Rusia.

Operasi militer 24 Februari memicu sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow, membuat rubel jatuh bebas dan mempercepat inflasi yang sudah tinggi.

Empat hari setelah Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke negara pro-Barat, bank sentral menaikkan lebih dari dua kali lipat suku bunga utamanya menjadi 20% untuk menopang sistem keuangan.

Dalam langkah mengejutkan Jumat, bank sentral menurunkan suku bunga menjadi 17%, mengatakan risiko terhadap stabilitas keuangan telah “berhenti” untuk saat ini.

“Jelas bahwa Bank Sentral Rusia menilai bahwa ekonomi Rusia sekarang muncul dari fase paling akut dari krisisnya dan bahwa kondisi moneter yang membatasi seperti itu tidak lagi diperlukan,” kata Liam Peach, ekonom Eropa yang baru muncul di Capital Economics.

Kembalinya rubel ke level yang terakhir terlihat sebelum dimulainya kampanye militer Moskow adalah tanda bahwa ekonomi mungkin menyesuaikan diri dengan sanksi, kata para ekonom.

Sofya Donets, kepala ekonom di Renaissance Capital, mengatakan pemulihan rubel telah dibantu oleh surplus perdagangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Ada penurunan impor, sebagian karena sanksi, sebagian karena ketidakpastian dan gangguan logistik,” katanya kepada Agence France-Presse (AFP).

Baca Juga:  Kuasai Mariupol, Rusia Pindahkan Pasukan Elit Ke Ukraina Timur

“Tetapi ekspor solid, dan dengan harga komoditas yang tinggi, kami memperkirakan surplus akun yang tinggi secara historis sebesar $20-25 miliar pada bulan Maret,” katanya.

Minyak dan gas, ekspor utama Rusia, terus mengalir ke luar negeri, mengisi pundi-pundi Rusia.

Amerika Serikat telah melarang impor minyak Rusia dan Uni Eropa mengadopsi larangan impor baja Rusia tetapi hukuman tersebut hnaya gigitan kecil pada ekonomi Rusia.

“Itu hanya mempengaruhi 5% dari ekspor Rusia, jadi tidak banyak,” kata Donets.

Kabar terbaru Rusia justru menaikkan harga ekspor gas dan minyak ke negara-negara yang tidak bersahabat, yang malah menaikkan pendapatan Rusia terutama jika mereka menolak membayar dengan mata uang rubel.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan