Serangan Udara Arab Saudi Kembali Bantai Warga Sipil di Yaman

Pada akhir 3 Desember, 18 warga sipil tewas dan sedikitnya delapan lainnya terluka di provinsi Taiz, Yaman barat daya sebagai akibat dari serangan udara yang dilakukan oleh koalisi pimpinan Saudi.

Menurut TV al-Masirah, warga sipil berkumpul di kota mereka, al-Hakimah, di distrik Moqbanah ketika mereka menjadi sasaran pesawat tempur koalisi.

Reporter saluran tersebut di Tazi mengatakan bahwa pesawat tempur koalisi terbang di atas al-Hakimah untuk beberapa saat setelah serangan udara mematikan, mencegah responden pertama menemukan semua mayat dari lokasi serangan.

“Kejahatan brutal ini menambah serangkaian kejahatan yang dilakukan oleh koalisi AS-Saudi yang melakukan agresi terhadap warga sipil yang dijamin hak perlindungannya menurut hukum humaniter internasional,” Gubernur Taiz, Mayjen Salah Abdul Rahman Bajash, kata dalam sebuah pernyataan. “Kami menganggap PBB dan Dewan Keamanan bertanggung jawab secara hukum dan moral atas kejahatan ini.”

Pusat Media Houthi (Ansar Allah) berbagi foto yang menunjukkan mayat beberapa korban, termasuk dua anak.

Koalisi yang dipimpin Saudi, yang baru-baru ini meningkatkan serangan udaranya di Yaman, belum mengomentari pembantaian di Taiz, sampai sekarang.

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini yang dibagikan oleh Saudi Press Agency, koalisi mengatakan bahwa pesawat tempurnya telah menargetkan peluncur rudal balistik bersama dengan sekelompok ahli serta bengkel ranjau dan drone di ibu kota Yaman yang dikuasai Houthi, Sanaa.

Baca Juga:  6 WNI Berhasil Dibebaskan Dari Libya

Pembantaian di Taiz kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak eskalasi di Yaman. Houthi mungkin merespons dengan mencoba menyerang target di Arab Saudi sebagai balasan.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan