Setelah Drone, Perusahaan Senjata Asal Turki Berlomba Bikin Tank Tanpa Awak

Turki terus bergerak menuju swasembada alutsista militer. Negara ini terus berusaha menjadi yang terdepan dalam teknologi senjata tanpa awak.

Setelah sukses dengan drone UAV Bayraktar TB2 yang terkenal pada saat ini, dengan harga terjangkau dan kemampuan manuver yang mudah serta kemampuan untuk melakukan serangan di berbagai lingkungan dan teruji di berbagai medan perang.

Kini, pabrikan senjata asal Turki berlomba-lomba memproduksi kendaraan darat lapis baja tanpa awak (Unmanned Ground Vehicle/UGV).

Empat kendaraan darat tak berawak bersaing untuk memasuki layanan dengan militer Turki di bawah proyek UGV kelas menengah.

Perusahaan pertahanan terbesar Turki, Aselsan, berpartisipasi dalam kompetisi dengan UGV bernama Aslan-nya, sementara Havelsan meluncurkan UGV bernama Barkan; Best Group menawarkan Fedai-nya; dan Elektroland Defense menawarkan Hancer-nya.

Keempat fitur sistem senjata kendali jarak jauh SARP Aselsan.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh pejabat pengadaan pertahanan Turki, Ismail Demir, UGV yang diproduksi dalam negeri telah mencapai fase akhir kompetisi.

Empat finalis UGV melakukan tes dengan senjata 7.62mm mereka dan kontes diharapkan akan berakhir dengan sistem pemenang akhir pada Agustus 2021.

Demir menjelaskan lima kategori di mana UGV akan dievaluasi: inspeksi umum, mobilitas, otonomi, penembakan, dan kinerja. Karena kerahasiaan tidak ada spesifikasi atau informasi lain yang diberikan.

Namun demikian, ada harapan bahwa jika lebih dari satu sistem cukup baik, mungkin ada lebih dari satu pemenang, hingga empat, karena ada banyak finalis.

Baca Juga:  Saingi F-35, China Siapkan Pesawat J-20 Versi Ganas

Havelsan pertama kali meluncurkan Barkan pada bulan Februari untuk memajukan konsep “pasukan digital” perusahaan, yang bertujuan untuk teknologi medan perang yang lebih cepat dan lebih efektif. UGV dilengkapi dengan sistem senjata yang dikendalikan dari jarak jauh, sensor elektro-optik, dan sistem tautan data.

Ia dapat berkomunikasi dengan UAV yang terbang rendah untuk melakukan serangan bersama.

Fedai Best Group memiliki berat 400 kg, dan dapat membawa muatan hingga 400 kg. Kecepatan maksimumnya bisa mencapai 10 kpj. Ia juga memiliki jangkauan operasional 1.000 meter dalam garis pandang operatornya dan dapat beroperasi hingga 300 meter di luar garis pandang. Ini memiliki sistem senjata stabil berbantuan gyro dua sumbu yang dapat membawa meriam 7.62mm.

Hancer memiliki kapasitas angkut 500 kilogram dan dapat beroperasi selama 6 jam setelah 3 jam pengisian. UGV dapat dikendalikan dalam jarak 1.500 meter dari operatornya. Sistem palet bergerak Hancer memberikan keuntungan di medan yang kasar, dan mampu menangani kemiringan vertikal 60 persen, kemiringan samping 30 persen, dan parit dengan lebar 60 sentimeter. Itu dapat dilengkapi dengan sistem senjata jarak jauh 7.62mm atau peluncur granat 40mm.

Akhirnya, Aselsan merahasiakan unitnya, tetapi spesifikasinya kemungkinan agak mirip dengan tiga kontestan lainnya. Aselsan juga telah mengembangkan UGV keluarga Kaplan, yang digunakan militer Turki untuk menetralisir ancaman ledakan, dan perusahaan menggunakan teknologi tersebut sebagai dasar untuk sistem Aslan. Aslan dapat dikendalikan dan mengirimkan data melalui satelit. Untuk bagiannya, Kaplan dapat dilengkapi dengan sistem senjata jarak jauh 7.62mm.

Baca Juga:  Beli Pesawat MiG-35 Fulcrum, Azerbaijan Dapat Diskon

Jika laporan dan klaim UAV Turki, UGV, dan bahkan drone maritim semuanya membuahkan hasil, bisa jadi Israel memiliki beberapa persaingan signifikan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan