Tentara Rusia Pertama Diadili Ukraina Dengan Ancaman Hukuman Seumur Hidup

Tentara Rusia pertama yang diadili di Ukraina atas kejahatan perang selama invasi Rusia ke negara itu mengaku bersalah Rabu, menghadapi kemungkinan hukuman penjara seumur hidup di ibukota Ukraina, Kyiv.

Ditanya di pengadilan apakah dia bersalah atas tuduhan tersebut, termasuk kejahatan perang dan pembunuhan berencana, sersan Vadim Shishimarin yang berusia 21 tahun menjawab “ya.”

Dia dituduh membunuh seorang warga sipil berusia 62 tahun di timur laut Ukraina pada hari-hari pertama serangan Kremlin.

Shishimarin – dari wilayah Siberia di Irkutsk – duduk di kotak kaca terdakwa di pengadilan distrik Kyiv, mengenakan hoodie biru dan abu-abu.

Prajurit yang tampak muda dengan kepala dicukur itu melihat ke tanah ketika seorang jaksa membacakan dakwaan terhadapnya dalam bahasa Ukraina. Seorang penerjemah sedang menerjemahkan untuknya ke dalam bahasa Rusia.

Dia dituduh membunuh warga sipil – diduga menggunakan sepeda – di dekat desa Chupakhivka di wilayah Sumy timur pada 28 Februari.

Jaksa mengatakan Shishimarin sedang memimpin sebuah unit di divisi tank ketika konvoinya diserang.

Dia dan empat tentara lainnya mencuri sebuah mobil, dan saat mereka melakukan perjalanan di dekat Chupakhivka, mereka bertemu dengan seorang pria berusia 62 tahun yang sedang bersepeda, kata mereka.

Menurut jaksa, Shishimarin diperintahkan untuk membunuh warga sipil dan menggunakan senapan serbu Kalashnikov untuk melakukannya.

Baca Juga:  Singapura Akan Gunakan Fasilitas Uji Rudal di India

Kremlin sebelumnya mengatakan tidak diberitahu tentang kasus tersebut.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Rusia Hentikan Kiriman Gas Ke Belanda Karena Menolak Bayar Pakai Rubel – MiliterMeter.com
  2. Array - RagamNews.com

Tinggalkan Balasan