TNI AL Ingin Beli Rudal Dengan Jangkauan 250KM Untuk Kapal Perang

TNI AL berencana akan memperkuat kapal perang KRI dengan Rudal (Peluru Kendali) Naval Strike Missile yang memiliki jangkauan tembakan sejauh 250 km. Jika terealisasi, rudal ini akan menemani rudal Yakhont yang sudah dimiliki TNI AL dengan jangkauan 200KM.

Berdasarkan siaran pers Dinas Penerangan Angkatan Laut (Dispenal), rencana tersebut diungkapkan saat Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Yudo Margono, mengadakan rapat paparan dengan PT Lundin Industries Invest, Kongsberg Deffence & Aerospace AS, dan PT Datareka Integrasia. Pertemuan itu berlangsung di Wisma Elang Laut (WEL) Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (9/2/2022). 

Rapat yang memaparkan tentang Naval Strike Missile, Upgrade KRI Golok dan pengadaan Fast Missile Boat tersebut dihadiri oleh John Lundin (Presdir PT.Lundin), Lizza Lundin (Direktur PT.Lundin), Cecilia Siby (Presdir PT.Datareka Integrasia), Diny Rosyada (Managing Director PT.Datareka Integrasia), Coster Bjorn Verner (Managing Director-Kongsberg) dari Norwegia, dan Skorge Arild (Business Development Manager-Kongsberg) Norwegia.

Di hadapan KSAL, Wakasal, Aslog KSAL, Kadisadal dan Koorsmin Kasal yang hadir dalam rapat tersebut, Mr. Arild menjelaskan bahwa spesifikasi Naval Strike Missile sangat cocok untuk TNI AL karena bisa mencakup daya tembak 250 km, mudah digerakan ke tempat terkecil yang tidak terlihat dan rudalnya dikendalikan dari kapal utama.

Rudal-rudal tersebut akan dibawa dengan Fast Missile Boat yang berukuran kecil, memiliki panjang 19 meter, lebar 4 meter dengan kecepatan 55 Knot sehingga lebih efektif jika digunakan dalam pertempuran karena kecil, taktis, sulit dideteksi musuh dan sulit diserang rudal semacam Exocet namun sangat mematikan. Fast Missile Boat yang memiliki bobot 33 ton tersebut berkemampuan layar 500 miles dengan 6 awak kapal dan bekal selama 2 minggu. Hebatnya lagi, Fast Missile Boat tidak bersuara, tidak terdeteksi radar dan mampu bergerak cepat.

Baca Juga:  2 Pesawat Osprey Pertama Milik Jepang Telah Tiba

Sedangkan cara mengoperasikan rudal tersebut adalah dengan terlebih dahulu mengambil foto target dan lokasinya menggunakan infra merah, kemudian data infra merah tersebut dimasukan dalam data sistem persenjataan, lalu eksekusi penembakan dilaksanakan dari komando yang berasal dari kapal utama. Fast Missile Boat tersebut bisa dimuatkan ke dalam kapal utama sejumlah 6 boat atau dapat berlayar secara mandiri.

Naval Strike Missile ini sudah digunakan oleh Amerika Serikat di Laut China Selatan dan selalu efektif mengenai sasaran tanpa bisa dicounter.

Kemenhan RI sangat tertarik dengan Fast Missile Boat ini dan berencana akan pengadaan sebanyak 120 Fast Missile Boat untuk TNI AL. Terkait hal itu, Kasal akan mengikuti arahan Kemenhan dalam pengadaan Fast Missile Boat tersebut.

Untuk menguji kemampuannya, KSAL berkeinginan agar Naval Strike Missile bisa diujicobakan ke KRI Golok-688 di Laut China Selatan dengan jarak sasaran 250 km sesuai spesifikasi rudal tersebut. TNI AL akan membantu fasilitas pengamanan dan target sasaran penembakan dalam rangka latihan, sementara dari pihak Kongsberg menyediakan rudall yang akan dites dan sistem penembakannya.

Oleh karena sistem persenjataan Fast Missile Boat ini belum pernah digunakan oleh TNI AL, maka KSAL meminta perwakilan Kongsberg dari Norwegia tersebut melaksanakan paparan kembali di hadapan Pangkoarmada RI, Pangkoarmada I, II dan III serta para Komandan Kapal pada esok hari (10/02) di tempat yang sama. Hal tersebut diperlukan agar para generasi penerus, Pangkoarmada RI, Pangkoarmada I, II dan III serta para Komandan KRI dan perwira staf terkait dapat memberikan kritik dan masukan. (Dispen TNI AL)

1 Komentar

Tinggalkan Balasan