Turki Jadi Kacung AS di Suriah, Rusia Tingkatkan Senjata Dukung Suriah Lindungi Etnis Kurdi

Pada 28 Mei, militer Rusia mengerahkan bala bantuan di Bandara al-Qamishli di timur laut Suriah dalam apa yang tampaknya merupakan tanggapan terhadap ancaman Turki baru-baru ini ke wilayah tersebut.

Menurut sumber-sumber Rusia dan Suriah, bala bantuan termasuk sejumlah pembom tempur Su-34 dan helikopter serang Ka-52. Sejak tahun lalu, militer Rusia meningkatkan kehadirannya di Bandara al-Qamishli mengubahnya menjadi pangkalan utamanya di timur laut Suriah.

Pengerahan itu dilakukan di tengah laporan tentang persiapan yang sedang berlangsung oleh militer Turki dan proksinya untuk meluncurkan operasi skala besar baru terhadap Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi di Suriah utara dan timur laut.

Dalam upaya untuk memperingatkan Turki agar tidak melakukan tindakan seperti itu, unit dari Tentara Arab Suriah dan Polisi Militer Rusia melakukan patroli bersama dengan pejabat dari SDF di sepanjang garis depan di wilayah timur laut di pagi hari. Patroli itu dikawal oleh beberapa helikopter serang Rusia.

Sebelum patroli bersama, pesawat-pesawat tempur Angkatan Udara Rusia menjatuhkan sejumlah bom kilat di atas daerah-daerah yang diduduki Turki di wilayah timur laut sebagai peringatan yang jelas kepada proksi Turki.

Berbicara setelah pertemuan kabinet pada 23 Mei, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa Ankara akan meluncurkan operasi militer di Suriah untuk menghubungkan dua wilayah yang sudah berada di bawah kendali Turki di wilayah utara dan timur laut negara itu.

Baca Juga:  Komandan Pemberontak Suriah Sokongan Turki Tewas Ditembak

Sejak itu, militer Turki dan proksinya mengerahkan pasukan besar di kedua wilayah dan meningkatkan serangan artileri mereka di wilayah yang dikuasai SDF.

AS telah memperingatkan Turki agar tidak meluncurkan operasi baru di Suriah. Namun, tidak seperti pasukan Rusia dan Suriah, koalisi pimpinan AS tidak membuat langkah apa pun untuk menghalangi militer Turki dan proksinya.

Tidak mungkin bagi Turki untuk meluncurkan operasi militer baru melawan SDF di Suriah tanpa lampu hijau dari AS dan NATO. Karena itu, satu-satunya kesempatan SDF untuk bertahan adalah meningkatkan hubungannya dengan Moskow dan Damaskus, yang mempertahankan kekuatan besar di wilayah utara dan timur laut.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Turki dan Proksinya Siap Gempur Etnis Kurdi Suriah, Rusia Siap Bantu Melawan – MiliterMeter.com
  2. Array - RagamNews.com

Tinggalkan Balasan