Turki Lirik Pesawat Thypoon Karena Beli F-16 Yang Baru Dipersulit Amerika

Sebuah file foto dari Typhoon RAF meluncurkan rudal ASRAAM. Pada 14 Desember (Crown Copyritght)

Selama 35 tahun, tulang punggung dari Angkatan Udara Turki adalah jet tempur F-16. Ankara saat ini memiliki 270 pesawat F-16 C/D dalam inventarisnya dan merupakan salah satu dari lima negara yang memproduksi jet tersebut secara lokal. Industri pertahanan dalam negeri juga tumbuh di sekitar F-16, menyediakan perawatan dan mengembangkan banyak peningkatan untuk pesawat tempur.

Sementara F-16 yang dapat diandalkan telah memenuhi kebutuhan Turki selama bertahun-tahun, kemajuan teknologi, lingkungan keamanan baru, dan persaingan regional yang meningkat telah menciptakan kebutuhan yang mencolok untuk memodernisasi armada Angkatan Udara Turki yang menua.

Ankara dijadwalkan untuk secara bertahap mengganti armada F-16-nya dengan pesawat tempur gabungan F-35 generasi kelima Lockheed Martin. Turki menjadi mitra dalam program jet siluman pada tahun 2007 dan awalnya berencana untuk membeli 100 F-35. Namun, setelah Turki memperoleh sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia, Amerika Serikat menghapus Ankara dari program pada Juli 2019, dengan alasan kekhawatiran kemampuan siluman F-35 dapat dikompromikan dengan S-400 buatan Rusia.

Sebelum Turki membuat keputusan untuk membeli F-16 baru dan memodernisasi armada yang ada dengan upgrade, Ankara telah mempertimbangkan akuisisi pesawat alternatif yang bisa menjadi stop-gap.

Agar solusi alternatif dianggap layak, Turki akan membutuhkan pesawat dengan kemampuan multi peran yang dapat melawan berbagai macam ancaman, memberikan superioritas udara, dianggap ramah-NATO dan dapat dioperasikan dalam armada campuran yang akan mencakup F-16 dan pesawat masa depan Gen.5 buatan sendiri, TF-X.

Baca Juga:  Semangat Neo Ottoman Turki dan Erdogan Bisa Picu Perang Dunia

Calon yang dipilih adalah Eurofighter’s Typhoon. Program Eurofighter, yang dikembangkan, diproduksi dan dipelihara oleh Inggris, Jerman, Spanyol dan Italia, memiliki rekam jejak yang terbukti dan merupakan tulang punggung Pertahanan Udara Sekutu.

Sejak penerbangan perdananya pada tahun 1994, Typhoon telah dimodernisasi dan ditingkatkan menjadi jet tempur multi-role paling canggih di pasar. Badan pesawatnya telah dirancang untuk mengurangi penampang radar dan peningkatan meningkatkan fitur siluman pesawat. Fusi sensor, kesadaran situasional yang tinggi, avionik dan elektronik mutakhir, kemampuan super-cruise, dan kedaulatan atas data misi, akan memberi Angkatan Udara Turki keunggulan kompetitif.

Selain itu, Typhoon dapat beroperasi di Future Combat Air Systems (FCAS atau Tempest), memungkinkan Eurofighter dan perusahaan mitra untuk mengembangkan teknologi di platform. Ini juga mencakup bidang-bidang seperti peluang pelatihan dalam skenario multi-domain yang kompleks. Pelajaran teknologi yang dipetik ini dapat bermanfaat bagi program TF-X Turki. Dengan paket upgrade perangkat lunak dan perangkat keras baru yang dikembangkan Eurofighter, Typhoon akan mampu melawan ancaman atau tantangan yang mungkin muncul hingga tahun 2060-an, menjadikannya tidak hanya solusi sementara tetapi juga peningkatan lengkap dalam kemampuan untuk AU Turki.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan