Yunani Terapkan Standar Ganda Pada Pengungsi Ukraina Dan Timur Tengah

Human Rights Watch Kamis menuduh pihak berwenang Yunani menunjukkan standar ganda dalam menerima pengungsi Ukraina tetapi menolak migran ilegal Afghanistan dan lainnya di perbatasan dengan Turki.

Dalam laporan setebal 29 halaman, pengawas hak asasi mengatakan pasukan Yunani menahan, menelanjangi, dan mencuri barang-barang migran gelap dari Afghanistan dan Timur Tengah sebelum mengirim mereka kembali ke sisi Turki.

Ia menambahkan bahwa tidak satu pun dari mereka yang terdaftar secara hukum dan karenanya tidak memiliki hak untuk mencari perlindungan.

“Tidak dapat disangkal bahwa pemerintah Yunani bertanggung jawab atas penolakan ilegal di perbatasannya, dan menggunakan proxy untuk melakukan tindakan ilegal ini tidak membebaskannya dari tanggung jawab apa pun,” kata Bill Frelick, hak pengungsi dan migran Human Rights Watch Direktur.

Badan pengawas itu juga mengkritik Menteri Migrasi Yunani Notis Mitarachi karena menyebut pengungsi Ukraina sebagai “pengungsi sejati.”

“Pada saat Yunani menyambut Ukraina sebagai ‘pengungsi sejati’, Yunani melakukan serangan balik yang kejam terhadap warga Afghanistan dan lainnya yang melarikan diri dari perang dan kekerasan serupa,” kata Frelick.

“Standar ganda membuat ejekan terhadap nilai-nilai kesetaraan Eropa, supremasi hukum, dan martabat manusia,” tambahnya.

Menurut wawancara kelompok itu dengan 26 warga Afghanistan, 23 dari mereka didorong kembali ke perbatasan Yunani antara September 2021 dan Februari 2022.

23 pria, dua wanita, dan satu anak laki-laki membenarkan bahwa setelah penahanan mereka, mereka hanya diberi sedikit atau tanpa makanan atau minuman apa pun sebelum didorong kembali ke Turki.

Baca Juga:  Azerbaijan Hanya Kehilangan 1 Pesawat Tempur Selama Perang Lawan Armenia

Sekitar 16 migran yang diwawancarai mengkonfirmasi bahwa orang-orang yang mendorong mereka ke perbatasan Turki berbicara bahasa Arab dan mengenakan seragam hitam atau gaya komando dengan helm balaclava untuk menutupi wajah mereka.

“Tiga orang yang diwawancarai dapat berbicara dengan orang-orang yang mengangkut kapal. Pilot kapal mengatakan kepada mereka (bahwa) mereka juga migran yang dipekerjakan oleh polisi Yunani dengan janji akan diberikan dokumen yang memungkinkan mereka untuk melanjutkan perjalanan,” kata pengawas.

“Kami di sini melakukan pekerjaan ini selama tiga bulan, dan kemudian mereka memberi kami … sebuah dokumen. Dengan ini, kami dapat bergerak bebas di dalam Yunani dan kemudian mendapatkan tiket ke negara lain,” salah satu migran yang diwawancarai oleh hak asasi manusia kata organisasi tentang operator kapal.

Kelompok tersebut mendesak Yunani untuk segera menghentikan semua penolakan ilegal dari wilayah Yunani dan menghentikan penggunaan warga negara ketiga sebagai proxy untuk melakukan pengusiran ini.

Ia menambahkan bahwa Komisi Eropa, sumber utama bantuan keuangan Yunani untuk pengendalian migrasi, harus meminta Athena untuk mengakhiri semua “pengembalian singkat dan pengusiran kolektif” pencari suaka ke Turki dan “otoritas tekan untuk membentuk mekanisme pemantauan perbatasan yang independen dan efektif yang akan menyelidiki tuduhan kekerasan di perbatasan, dan memastikan bahwa tidak ada dana yang berkontribusi terhadap pelanggaran hak-hak dasar dan undang-undang Uni Eropa.”

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan